Saturday, January 16, 2016

“Diari seorang isteri”

“Ibu, ambilkan ayah air.” Inilah rutin yang selalu didengar. Si isteri dengan patuh hanya mendengar arahan tersebut. Namun, jauh di sudut hatinya, jelas terpancar rasa lelah menjadi seorang isteri yang hanya mematuhi setiap daripada arahan suami. Kadang-kadang bukannya simpati yang dipinta tetapi hanyalah kemanjaan seorang suami..tetapi itulah kenyataannya pekerjaan si suami mempengaruhi ketegasannya dalam melayari rumah tangga. Mungkin sepanjang hidupnya si isteri, hanya arahan yang didengar, kadang-kadang kepatuhan hanyalah dilakukan dengan rasa marah. Namun jauh di sudut suami, sangat-sangat menyayangi keluarganya mungkin bagi dirinya sukar untuk mempamerkan rasa kasih dan sayang pada keluarganya. Lantas mungkin inilah luahan yang ingin dipamerkan kepada seorang insan yang bernama seorang isteri.
Isteriku,
Sungguh aku sangat-sangat menyayangi dirimu.
Panggilan ‘ibu’ kepada anak-anak kita jelas mempamerkan bahawa dikau benar-benar seorang srikandi yang sangat lembut.
Sepanjang hidupmu, diriku tidak pasti adakah aku terlalu bertindak sebagai seorang majikan kepada pekerjanya sepanjang pelayaran rumah tangga ini.
Saat, aku benar-benar menyedari dirimu sangat berharga adalah saat kau tidak putus-putus menjagaku semasa sakitku.
Aku tahu, kau sangat-sangat merindui kenangan yang kusendiri tidak pasti adakah ada kenangan manis antara kita.
‘Ibu’ ada air mata yang bergenang di matamu di saat aku terlantar di katil hospital. Sungguh pada saat itu, aku ingin mengesatnya.. ‘Ibu’ doakan ‘ayah’ sekiranya ‘ayah’ pergi dahulu. Mungkin ‘ayah’ tidak tahu bagaimana untuk menunjukkan rasa sayang pada ‘Ibu’. Berdoalah ‘Ibu’ semoga kita akan dipertemukan lagi dan ‘ayah’ mampu untuk menunjukkan rasa sayang ayah pada ‘ibu’ dan anak-anak.
Sungguh, ‘ayah’ memohon maaf atas kekurangan ayah. ‘Ibu’, ‘ayah’ sangat-sangat risau seandainya ‘ibu’ akan kesunyian nanti…tiada teman untuk bergaduh dan tiada lagi kelelahan untuk mematuhi segala arahan ‘ayah’. Namun, saat ‘ibu’ merindui ‘ayah’ sedekahkan ‘ayah’ surah al-Fatihah dan doakan semoga segala urusan ‘ayah’ di sana dipermudahkan. Kehilangan ‘ayah’ di dunia akan mendekatkan ‘ibu’ pada Allah..percayalah kerana ‘ayah’ memerlukan doa dari seorang isteri ‘ayah’ yang solehah dan anak-anak kita. ‘Redha dengan pemergian ‘ayah’ dengan doa namun ‘ayah’ percaya ada esak tangis di mata ‘Ibu’. Jangan lupa iringi rasa rindu pada ‘ayah’ dengan doa.. Mati itu pasti dan ‘ayah’ ditakdirkan untuk pergi terlebih dahulu..
‘Ayah’ sangat-sangat menyangi ‘Ibu’ sejak ‘ayah’ lafazkan akad. Maafkan ‘ayah’ sekiranya ‘ayah’ sukar mempamerkan rasa sayang tetapi setiap yang terjadi rahsia Allah. Insyallah ada ‘hadiah’ di sana nanti untuk isteri ‘ayah’ yang solehah khas daripada Allah. Bersabarlah isteriku, menghadapi kehidupan yang mendatang.
Al-Fatihah
Sesungguhnya, aku berdoa semoga Allah takdirkan mereka bahagia di syurga ilahi, setiap kepatuhan daripada insan yang bernama isteri akan dibinakan sebuah kebahagian di sana bersama suaminya yang tercinta. Janji ALLAH ITU BENAR!
 Dedikasi ini khas ditujukan kepada semua isteri yang telah kehilangan seorang insan yang sangat disayanginya. Sungguh redha seorang isteri di bawah keredhaan suaminya.


No comments:

Post a Comment

Aku Selalu Berkata Baik

Aku Selalu Berkata Baik

About Me

My photo
Ya Allah,diri ini mencintai agamamu,kuatkan imanku,pertahankan agamaku supaya setiap perjalanan diri ini mengingati syariatMu.

Followers

Ukhwahfillah

Mawar Berduri