Monday, May 5, 2014

Apabila Si Fakir Mula Berfikir

Bila Angan-angan menjadi nyata; Relakah aku atau bermuram durja??





Kemelut jiwa yang melanda, sungguh diri ini sedang berfikir. Sekali lagi fikiran ini menerawang membayangkan sekiranya Allah menarik kembali nikmat harta yang diberikan. Aku bukanlah insan kaya hanya cukup-cukup tetapi tiba-tiba aku mula berangan-angan seandainya secara tiba-tiba semuanya ditarik balik. Apakah aku akan terus menangis atau mula berfikir kembali, inilah padahnya jarang mensyukuri nikmat yang diberi. Gelaran sebagai seorang pelajar, membolehkan aku menerima biasiswa, komputer riba, tempat tinggal percuma dan juga sebuah kereta untuk memudahkan urusan aku belajar di ibu kota. Itu semua kemudahan yang aku peroleh. 

Saat ini, fikiranku mula menerawang sekiranya semuanya ditarik kembali. Bagaimanakah kehidupanku ketika itu?? Redhakah aku sekiranya Allah mengambil kembali apa yang telah dipinjamkan kepadaku?? Sudah tentu, aku akan mula mengeluh. Bukan itu sahaja, kemungkinan besar aku mula bertanya-tanya; kenapa semua ini terjadi padaku? Kenapa aku yang dipilih untuk diuji?? Aku lupa sebenarnya semuanya milik Allah..aku lupa aku hanya meminjam tetapi aku berlagak seolah-olah semuanya milik aku. Hakikat sebenarnya; kaya atau tidak sama sahaja. Si kaya diuji dengan kekayaan; adakah dia akan menggunakan kekayaan yang dipinjamkan oleh Allah ke arah yang sepatutnya atau terus berbangga menjadi majikan kepada pekerja-pekerjanya, si miskin pula diuji dengan kekurangan atau ketidakselesaan hidup menanggung beban hutang; mengeluhkah ia atau sentiasa berazam untuk melunaskan hutang dan terus berdoa; Allah……jangan ambil nyawaku lagi sekiranya aku masih belum melunaskan hutang-hutang 

Ya Allah… Hakikat kita sebenarnya peminjam nikmat daripada Allah yang punya hak kepada setiap nikmat di dunia. Ada yang diuji dengan nikmat yang tidak pernah cukup malah menghimpit hidupnya tetapi keluhan demi keluhan mengaburi mata daripada menyedari hakikat ujian hanyalah untuk mendekatkan. Ada pula yang diuji dengan nikmat kekayaan hidup; memiliki kereta, rumah yang mewah dan segala-galanya tetapi keselesaan menyebabkan hidupnya terus leka tanpa sedar bahawa Tuhan itu ada dan berhak untuk menarik kembali segala-galanya. Kembali menyedari hakikat, sekiranya komputer yang membantuku untuk menulis, berkarya hilang; relakah aku sekiranya Allah mengambil kembali haknya dengan cara yang sebegitu?? Ataupun keretaku yang baru kubeli ditarik balik?? Sediakah aku menanggung kesusahan, sediakah aku mengakui hakikat yang aku hanyalah seorang fakir yang tidak punya apa-apa. 

Terima kasih, Ya Allah atas setiap nikmat..lumrah kehidupan, yang hilang akan dirasai kegunaannya. Aku tersedar dan tersentak bahawa aku hanyalah hamba Allah yang bergelar sebagai peminjam nikmat. Malukah aku sekiranya aku disenarai hitamkan sebagai muflis sekiranya Allah berhak untuk mengambil kembali apa yang dipinjamnya dengan cara sebegitu? Namun, Allah sangat sayang akan hambaNya kerana kita masih lena diulit dengan keselesaan dunia tanpa seincipun berfikir bahawa pemiliknya ialah Allah!

Aku Selalu Berkata Baik

Aku Selalu Berkata Baik

About Me

My photo
Ya Allah,diri ini mencintai agamamu,kuatkan imanku,pertahankan agamaku supaya setiap perjalanan diri ini mengingati syariatMu.

Followers

Ukhwahfillah

Mawar Berduri